Thursday, December 3, 2009

KENAPA BANYAK SANGAT??!!!!

Tajuk atas tu mungkin la macam iklan sabun pencuci kat tv tu. Tapi sebenar-benarnya takde kene mengena pun.


Apa yang aku nak persoalkan kat sini ialah pasal 'pemungut/pengutip derma' dan peminta sedekah yang aku rasa dah berlambak-lambak kat Malaysia ni.


Sejak akhir-akhir ni aku perasan ramai sangat mereka-mereka ni berpeleseran sana sini. Pegi la mana-mana pun, ada jer. Macam-macam bangsa dan datang dari pelbagai negara. Bermacam-macam cara, bermacam-macam alasan!


Ok. Kita mulakan daripada depan pintu bank. Tak kira la bank ape pun.


Biasanya ada satu kerusi yang diorang letakkan bakul laundry kat atasnya. Lepas tu ada la tampal poster lebih kurang macam ni...'Kutipan derma untuk membangunkan sebuah masjid...bla..bla...bla...di Narathiwat, Thailand'. ATAUPUN, ada sorang manusia berpakaian muslim yang pegang sampul yang tertera poster yang lebih kurang sama tajuknya. Dimulakan dengan salam diorang akan tahan kita, peh tu cerita lebih kurang...biasanya, aku bagi je singgit dua..n...blah!


Persoalannya, betul ke diorang ni kutip derma untuk buat masjid tu, ataupun untuk diorang mendirikan masjid! Menurut seorang kenalan yang isteri KEDUAnya adalah seorang rakyat Thailand, juga dari Narathiwat, takde pun kerajaan diorang benarkan sebarang kutipan macam ni. Tipu jer tu!


Ada pulak sorang adik berbaju melayu, bersongkok, pakai beg silang, pegang kalender ataupun poster ataupun buku ataupun kismis yang datang menghampiri kita. 'Assalammualaikum kak....saya ada buat jualan amal untuk rumah anak-anak yatim....bla...bla...bla...harga kalender ni seploh henggit jer kak.....! Bantulah kak...untuk pelajaran kami'...(lebih kurang macam tu la bebudak tu kata dengan muka yang buleh buatkan aku menitiskan air mata!)


Persoalannya, kalau dah waktu yang sepatutnya diorang berada kat sekolah tapi masih ada depan pintu bank tu.... Bukan ke rumah jagaan anak-anak yatim tu menjaga kebajikan anak-anak itu...terjaga ke kebajikan diorang kalau.... isk! konpius aku!


Kita ke lokasi seterusnya iaitu di restoran / kedai makan.


Selesai melabuhkan bontot kat atas kerusi restoran, yang datang bukannya pelayan kat restoran tu tapi seorang insan yang cacat anggota, biasanya, mata la. Insan yang kurang bernasib baik ni biasanya akan ditemani seorang insan lain yang aku kira terlebih bernasib baik sebab hadirnya dengan sepasang baju yang cantik dan tudung bawal yang berkerlipan batunya. Aku anggarkan, harganya melebihi RM 50.00. Lalu yang terlebih bernasib baik ni akan memimpin si tidak bernasib baik. Salam dihulur....'tolong kak...bantuan untuk orang buta...'. Seringgit beralih tangan...

Persoalannya, sekiranya si terlebih bernasib baik itu adalah ahli keluarga si kurang bernasib baik....dia tak pegi keje ke?

Seterusnya, kita ke pasar malam pulak.


Yang ini lagi hebat!


Bermacam-macam kecederaan yang kita boleh nampak. Ada yang kaki tinggal sebelah, yang tangan takde, yang kerdil...pendek kata...SADIS! Tak kurang jugak yang meriba anak ditengah-tengah laluan pasar malam tu. Sayu hati...(Syukur, aku masih mampu besarkan anak-anak dalam keadaan sempurna). Wajah diorang ni memang nampak Malaysian! Tapi aku yakin.....takde maknenyer! Biasanya diorang ni dari luar.

Sebagai contoh, di pasar malam kawasan kejiranan aku ni, biasanya lebih daripada 5 orang seperti mereka-mereka di yang 'terduduk' dan 'mengesot' di celah-celah pengunjung pasar.

Persoalannya, macam mana diorang datang kat pasar malam tu? Ngesot?

Lokasi yang terakhir....depan rumah aku sendiri.

Yang ni, semakin hari semakin parah. Kalau dulu-dulu, yang datang cuma sorang akak yang mengaku wakil dari rumah anak yatim si Meru, Klang. Pemberian aku dibuktikan dengan resit. So, dalam fikiran aku...betul2 kot akak ni dari rumah anak yatim tu.

Kemudian pula, beberapa orang wanita India yang mengaku datang dari rumah anak-anak kurang upaya.

Kemudian lagi, lelaki-lelaki berhidung tinggi yang aku sendiri tak paham kata-katanya. Yang aku paham, "Afganistan...Insyaallah...Syukran...Barkat....". Maklum sajalah, aku tak ngaji bahasa arab. (asadon=lion aku tau la. itupun sebab aku tengok vcd Kak Esah.

Dan yang terkini....yang ni betul-betul hebat! Satu ketika, aku tengah menyidai kain. Terdengar pulak bunyi orang ketuk loceng...terkejut aku. Mana taknya, sekali toleh, sorang lelaki dengan selempang oren, tasbih sebesar guli 'pitek', juga dengan bahasa yang aku langsung tak paham, berdiri tegak depan pagar rumah. Mujur pagar rumah aku berkunci! Isk! mana pulak datangnya sami ni?

Persoalannya, setakat mana sahihnya resit-resit yang diorang keluarkan tu. Setakat cop je, aku pun buleh tempah. Bagi si hidung tinggi, benarkah wang diorang terima akan disalurkan kepada rakyat Afganistan yang hidup dalam penderitaan tu? Sapa pulak yang sponsor tiket diorang datang Malaysia ni? (Baru ni, sorang jiran bagi seploh henggit kat si hidung tinggi. Tau apa jadi? Dia minta lebih lagi. Oooo...pandai demand yer!) Si pendek berselempang oren berkepala botak dan memegang loceng....hadirnya sungguh la menyeramkan!

Untuk pengetahuan korang, aku jugak pernah membuat kira-kira secara rambang tentang pendapatan golongan2 di atas. Kita amik contoh lokasi di lorong rumah aku. Secara kasar aku anggarkan ada lebih kurang 60 buah rumah dalam lorong aku ni. Sekiranya kita amik secara purata sebuah rumah menyumbangkan RM 1.00 (sekarang ni payah nak jumpa yang bagi duit posen-posen tu) dan kita darabkan dengan 60 buah rumah maka jumlahnya ialah RM 60.00. Itu baru lorong aku, kalau tambah lorong-lorong lain....Huiyo! Kayo!

Mungkin ada yang kata, "alah, ikhlaskan hati je. tak kisah la ke mana pun perginya duit yang kita derma tu, asalkan kita ikhlas..".

Mungkin bila aku mempersoalkan perkara-perkara di atas, akan ada yang kata..."isk! Gaban ni...kedekut betul la..".

Aku betul-betul takkan berkira kalau yang meminta dengan betul caranya. Dalam kepala hotak aku, memang aku dah setkan orang-orang yang seikhlasnya aku akan berikan sumbangan. Antaranya;

Orang buta yang menyanyi-nyanyi tu. (pakcik ngan makcik ni slalu ada kt area pasar tani stadium shah alam)

Budak lumpuh yang jual tisu/pen. (budak ni selalu ada kat pasar car boot stadium shah alam)

Sorang pakcik tua yang dok atas kerusi depan gerai sayur kat pasar malam kat rumah aku ni. pakcik ni letak tisu dalam bakul atas riba dia.

Tiga orang di atas tu memang aku jarang miss hulurkan sumbangan kat diorang.

TAPI....

Kat pakcik makcik yang menyanyi tu, aku akan lepak jap untuk dengar lagu2 diorang. Sedap gak suara diorang. Lepas tu...masuk la skit duit dalam box yang diorang sediakan tu.

Budak lumpuh dengan pakcik tua tu, aku akan ambil sepeket tisu dari bakul diorang. Biasanya, sumbangan aku dah tiga pat kali lipat daripada modal diorang. Rasanya, berbaloi gak la.

Tujuan aku simple jer, aku kagum dengan usaha diorang untuk cari pendapatan dan aku tak mau diorang terbiasa dapat duit secara percuma. Bagi aku takde benda yang free kat dunia ni. Yang free...kasih sayang dari yang SATU tu je. Itupun kadang-kadang kita taknak amik! Blagak betol!

Terus terang aku katakan di sini, aku sendiri ragu-ragu, SETAKAT MANA IKHLASNYA AKU?. Sebab aku sendiri mengakui yang ada masanya aku menghulur atas sebab-sebab berikut :

1) Aku nak blah cepat.

2) Aku malas nak dengar bait-bait ayat power dari mulut diorang.

3) Aku cover malu (orang sekeliling pandang jek...takkan aku nak buat bodo lak)

4) Aku tak nak diganggu.

Apa yang aku tulis ni adalah apa yang berlegar-legar dalam kepala hotak aku jer. Takde kena-mengena dengan orang lain. Mungkin ada yang memang gemar dan tercarik-carik golongan-golongan di atas untuk diberikan sumbangan. Maklum la...nak melabur untuk hari akhirat! Tapi, aku rasa banyak lagi badan-badan berwajib yang menjalankan pengutipan sumbangan secara sah yang boleh kita beri kerjasama. Dan lebih tepat lagi, yang akan men'declare'kan ke mana dan berapa jumlah RM yang diterima akan disalurkan.

Ke mana pulak perginya pihak yang berkuasa untuk menangani mereka-mereka ni. Aku ni bukannya pandai sangat, tapi takkan la takde langsung pihak yang boleh bertanggungjawab. Ataupun, perkara macam ni sebenarnya langsung tak penting. Cuma aku je yang lebih-lebih!

Buleh ke diorang ni di ambil tindakan? Macam mana? Siapa yang bertanggungjawab?

Rasanya tak mau la pulak negara aku yang tercinta ni mendapat status negara miskin yang ramai pengemis satu hari nanti!

Ya Allah, jauhkan la aku dari kepayahan dan kuatkanlah tubuh badan aku untuk terus mencari rezeki dan jauhkan lah aku daripada meminta-minta! Amin....

NTAH LA....

* Dah takde kerje lain agaknye aku ni, panjang giler aku merapu!

1 comment:

frida[norm] said...

panjang giller yang bernas -tak ada masalah untuk aku membacanya. Aku pula terasa, lama sgt tak menulis sesuatu yg bermanfaat utk fikiran bersama.

Well,
1. Got the same feeling and thinking.
2. Kisah diorg yg hidup mewah hasil minta sedekah pernah ditulis dimedia -ttp tidak 'menusuk' sprt tulisan kau. Ahakkksss
3. Sindiket. Org pelarian yg terkandas. Dan 'orang pemalas tak sedar diri' termasuk.
4. Seseorg pernah terserempak, grup budak minta sedekah makan besar kat hotel. Apa cerrrr?
5. Dahsyatnya...Dalai Lama dh sampai umah ko?